Translate

:: KHOTMIL QUR'AN AKAN DILAKSANAKAN PADA TANGGAL 9 MEI 2018 :: MOHON DO'A RESTU SEMOGA LANCAR, BERKAH, MANFAAT ::

Minggu, 16 Oktober 2011

Tentang Istiqomah


Beberapa hari yang lalu, saya duduk satu majlis dengan kiyai Kholil Khozin, mantan khadam kiyai Zubair, Sarang yang sekarang mengasuh Pondok Pesantren Darul Muttaqin, Jombang, dalam sebuah acara tasyakuran haji seorang teman. 

Ada sedikit cerita darinya; kebiasaan kiyai Zubair setiap harinya adalah ngantor di mushalla mulai subuh hingga jam 12 malam. Beliau tidak pernah keluar dari musholla, dan yang dikerjakannya adalah mulang ngaji beberapa kitab.  Makannya dikirim oleh Bu Nyai dari rumah.

Sekali waktu pada jam tiga sore Mbah Zubair menyempatkan diri menengok sawah tadah hujannya. Bisa dibayangkan, betapa waktunya sangat tercurah untuk ilmu dan ibadah vertikal dengan Sang Khaliq.

Saya melihat fenomena gunung es dari sejarah kiyai utun yang jarang tersentuh oleh media. Kiyai Fattah sendiri tidak akan sedikit muncul ke permukaan, jika saja Gus Dur tidak menyebut-nyebutnya dalam tamsil kearifan pendidiknya.

Karena, mereka konsisten dengan pola hidup yang sangat terbatas dan berfokus di dunia ilmu pengetahuan. Disela-sela waktunya diisi dengan acara mencari penghasilan, dan kegiatan bermasyarakat dengan porsi yang sangat terbatas. Karenanya, sepak terjangnya jarang menjadi berita.

Dan ini menjadi pintu masuk untuk mempelajari keramat dari beristiqomah. Menurut salah seorang idola saya, “Jaman sekarang orang lebih suka dikenal sebagai orang yang mempunyai keramat daripada dikenal sebagai orang yang istiqamah. Padahal Istiqomah itu keutamaannya lebih dari seribu keramat (al-hadits).”

Dari berbagai sumber yang kami gali,  tidak ada seorang pun yang mengatakan bahwa kiyai Fattah itu hafal Al Qur’an.Karena beliau tidak pernah secara khusus menghafalkannya. Tapi, dalam wawancara saya dengan kiyai Nur Cholish Kholili Baqir, Probolonggo - pada akhir bulan September kemarin- tergambar jelas bahwa bagi beliau Al Qur’an adalah santapan setiap harinya. Sepertinya ayat-ayat Al Qur’an ada diluar kepala.

Pada setiap  ngaji kilatan di bulan Ramadlan, kiyai Fattah pasti mengkhatamkan Al Qur’an bil makna(Pembacaan Al Qur’an plus makna gandul) pada hari ke 14 dengan rata-rata waktu pengajian selama 1 jam setiap harinnya.

Pada suatu hari, seorang bernama Da’im (beralamat di desa Blimbing, kecamatan Ngoro, Jombang)  utusan dari “Percetakan Kitab Salim Nabhan,” Surabaya membawa satu bendel naskah Al Qur’an untuk dimintakan koreksi  kepada beliau. Beliau butuh menyelesaikannya dalam waktu satu jam.

Pernah suatu kali beliau khatal Al Qur’an dalam waktu 2 jam secara tartil. Seperti tidak masuk akal. Padahal jarum jam tidak berhenti berputar. Dan sejak melakukan penelitian tentang jejak beliau, hati saya barutuma’ninah; bahwa tentang kisah Imam Nawawi yang bisa khatam Al Qur’an antara waktu maghrib sampai isya adalah benar adanya. Bukan legenda belaka.

Kesimpulan saya, inilah yang dinamakan barokahnya waktu. Ada satu dua orang kekasihNya yang mendapat karunia itu.

Tapi bagi saya, istiqomah itu mudah diucapan, masih sulit untuk didapatkan. Apalagi Mbak Istiqomah, ia sudah dikawin oleh Cak Slamet. Ijab kabulnya sudah dilaksanakan.

ditulis oleh : Mahrus Husain
sumber : kilk disini

comments

2 komentar:

  1. masyaAllah... andai semua orang berpikir seperti itu... insyaAllah berkah ilmu anak2nya....

    BalasHapus