Translate

:: Pondok Pesantren Ahlussunah wal Jama'ah An Nahdliyyah::

Senin, 03 Mei 2021

Sholat Dhuha

SHOLAT DHUHA : adalah sholat sunat yg penuh berkah, minimal raka’atnya adalah 2 raka’at dan maksimalnya 12 raka’at. dilaksanakan 2 raka’at salam. Dalam sebuah hadits :

 

مَنْ صَلاَّهَا رَكْعَتَيْنِ لَمْ يُكْتَبْ مِنَ اْلغَافِلِيْنَ ، أَوْ أَرْبَعًا كُتِبَ مِنَ اْلمُحْسِنِيْنَ أَوْ سِتًّا كُتِبَ مِنَ اْلقَانِتِيْنَ ، أَوْ ثَمَانِيًا كُتِبَ مِنَ اْلفَائِزِيْنَ ، أَوْ عَشْرًا لَمْ يُكْتَبْ عَلَيْهِ ذَنْبٌ ذلِكَ اْليَوْمَ ، أَوْ اثْنَتَى عَشْرَةَ ، بَنَى اللهُ لَهُ بَيْتًا فِى اْلجَنَّةِ (رَوَاهُ اْلبَيْهَقِيُّ)

“ Barang siapa sholat dhuha 2 raka’at maka tidak dicatat Allah sebagai orang yang lalai, atau 4 raka’at maka dicatat Allah sebagai orang yg baik, atau 6 raka’at maka dicatat Allah sebagai orang yang ta’at, atau 8 raka’at maka dicatat Allah sebagai orang yang beruntung, atau 10 raka’at maka Allah tidak akan mencatat dosa bagi orang tsb satu dosapun dihari itu, atau 12 raka’at maka Allah bangunkan rumah untuknya nanti disurga “ (HR. Baihaqi)

 

Waktu sholat dhuha dimulai Ketika matahari naik setinggi satu tombak (sekitar jam 06.30) dan berakhirnya waktu sholat dhuha Ketika masuk waktu dhuhur. Sementara waktu terbaik untuk melaksanakan sholat dhuha adalah Ketika sudah berlalu seperempat siang (sekitar jam 09.00 WIB keatas).

 

Sebaiknya bagi yang sholat dhuha 2 raka’at membaca surat Asy-Syams di raka’at pertama, dan membaca surat Adh-dhuha di raka’at kedua. Dan bila sholat 4 raka’at maka raka’at ke tiga membaca surat Al-Kafirun dan raka’at ke empat membaca surat Al-Ikhlash.

Setelah selesai sholat dhuha membaca do’a berikut :

اَللّٰهُمَّ اِنَّ الضُّحَآءَ ضُحَاءُكَ وَالْبَهَاءَ بَهَاءُكَ وَالْجَمَالَ جَمَالُكَ وَالْقُوَّةَ قُوَّتُكَ وَالْقُدْرَةَ قُدْرَتُكَ وَالْعِصْمَةَ عِصْمَتُكَ . اَللّٰهُمَّ اِنْ كَانَ رِزْقِى فِى السَّمَآءِ فَأَنْزِلْهُ ،  وَاِنْ كَانَ فِى اْلاَرْضِ فَأَخْرِجْهُ ، وَاِنْ كَانَ عَسِيْرًا  فَيَسِّرْهُ ، وَاِنْ كَانَ حَرَامًا فَطَهِّرْهُ وَاِنْ كَانَ بَعِيْدًا فَقَرِّبْهُ بِحَقِّ ضُحَاءِكَ وَبَهَاءِكَ وَجَمَالِكَ وَقُوَّتِكَ وَقُدْرَتِكَ آتِنِىْ مَآاَتَيْتَ عِبَادَكَ الصَّالِحِيْنَ 

"Wahai Tuhanku, sesungguhnya waktu Dhuha adalah waktu Dhuha-Mu, keagungan adalah keagungan-Mu, keindahan adalah keindahan-Mu, kekuatan adalah kekuatan-Mu, dan kekuasaan adalah kekuasaan-Mu serta penjagaan adalah penjagaan-Mu. Ya Allah, jika rizqiku masih di atas langit, turunkanlah dan jika ada di dalam bumi, keluarkanlah. Jika sukar mudahkanlah, jika haram sucikanlah, jika masih jauh dekatkanlah, berkat waktu Dhuha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaan-Mu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hamba-Mu yang saleh."

 Dan ditutup dengan do’a ini :

رَبِّ اغْفِرْلِي وَتُبْ عَلَيَّ إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ (40× ) (100×)

“ Ya Tuhanku, ampunilah daku dan terimalah taubatku. Sesungguhnya Engkau adalah Maha Penerima taubat dan Maha Penyanyang” (dibaca 40 x atau 100 x)

0 komentar:

Posting Komentar